Translate

Rangkaian Konstruktivisme

 

 

Konstruktivisme adalah suatu teori pengajaran yang memiliki pengertian psikologi dan filosofi. Inti constructivisme adalah pelajar itu yang aktip membangun maksud/arti dari pengetahuan mereka sendiri dari pengalamannya(Fosnot, 1996; Steffe& Gale, 1995). Hal tersebut telah beberapa tahun ditelaiti oleh para ahli filsafat, termasuk Dewey( 1938), Hegel (1949), Kant (1946), dan Vico(1968). Secara filsafat, inti konstruktivis bersandar pada epistemologi yang menekankan subjectivisme dan relativisme, konsep yang mungkin hadir lain dari pengalaman, itu hanya dapat diketahui melalui pengalaman, menghasilkan dalam suatu kenyataan yang unik. Von Glasersfeld ( 1984, 1998) yang mengusulkan tiga sifat epistemologi ajaran constructivisme, dan yang keempat telah ditambahkan untuk memecahkan tulisan terbaru.

 

1.     Pengetahuan diperoleh tidak dengan pasif, melainkan sebagai hasil dari proses kognitif yang aktif oleh individu.

2.     Kognisi adalah suatu proses adaptip yang berfungsi untuk membuat perilaku perorangan yang lebih bergairah pada lingkungan yang diberikan.

3.     Mengorganisir kognisi dan membuat pertimbangan pengalaman seseorang, dan bukanlah suatu proses untuk membuat suatu penyajian yang akurat tentang kenyataan dan

4.     Pengetahuan berakar baik dalam konstruksi biologis/neurologis, dalam interaksi sosial, budaya, dan bahasa.(Dewey, 1980; Garrison. 1997; Larochelle Bednarz,& Garrison. 1998; Gergen, 1995; Maturana K Varela, 1992).

 

Selanjutnya, konstructivisme mengakui adanya pebelajar yang aktif dalam kreasii pengetahuan perorangan, pentingnya pengalaman (individu dan sosial) dalam proses membentuk pengetahuan, dan perwujudan pengetahuan yang diciptakan akan bervariasi hingga diperoleh tingkat kebenaran yang akurat sebagai representasi kenyataan. Empat ajaran pokok ini merupakan pondasi dari prinsip dasar dari mengajar, belajar, dan pemrosesan pengetahuan seperti digambarkan oleh constructivisme. Seperti yang akan dibahas, bagaimanapun, ini ditekankan dengan cara yang berbeda, menghasilkan dalam berbagai " derajat" atau " tipe" konstructivisme.

 

Rangkaian Konstruktivis

Paham konstruktivis secara teoritis bukanlah suatu kesatuan posisi; melainkan, sering diuraikan sebagai suatu rangkaian. Asumsi yang mendasari rangkaian ini bervariasi menjadi beberapa dimensi dan menghasilkan definisi dan pendukung untuk berbagai tipe constructivisme(Moshman, 1982; Phillips, 1995). Berdasarkan tipenya, rangkaian ini dibagi menjadi tiga kategori besar: Konstructivisme kognitif (seperti, Anderson, 1993; Mayer1996), Constructivisme Sosial (seperti, Cobb, 1994; Vygotsky, 1978), dan Constructivisme Radikal ( seperti., Piaget, 1973; von Glasersfeld, l995).

 

Konstructivisme Kognitif.

Konstructivisme Kognitif memunculkan satu hal ekstrim tentang rangkaian konstruktivis dan secara khas dihubungkan dengan pemrosesan informasi dan ketergantungannya pada proses komponen kognisi( Dele & Sinatra, l998). [Selagi/Sedang] muncul dari empat epistemological ajaran menyebutkan sebelumnya, teori constructivism menekankan hanya dua hal pertama itu ajaran: didapatnya pengetahuan itu adalah suatu adaptip memproses dan diakibatkan oleh cognizing aktip oleh pelajar individu. epistemological [yang] Tertentu ini emphases yang didorong kearah melukiskan prinsip yang memelihara alam[i] pengetahuan [yang] yang eksternal dan kepercayaan yang suatu kenyataan mandiri ada dan adalah bisa mengetahui kepada individu [itu] ( iVluslmmn, 1982; Spiro, rellovich, Jacubsun& Cuulsua, I,),)3). Pengetahuan kemudian, dari teori [itu] constructivist posisi, menjadi hasil dari  - internalisasi akurat dan ( re)construction [dari;ttg] kenyataan eksternal. Hasil [dari;ttg] internalisasi proses ini adalah struktur dan proses teori yang dengan teliti sesuai dengan memproses dan struktur yang ada di (dalam) dunia nyata [itu]. Klaim ini, yang [itu] kenyataan adalah bisa mengenal individu, membedakan teori constructivism dari  kedua-duanya sosial dan  constructivism radikal.

 

 

Konstruktivisme Radikal

Constructivism radikal merepresentasikan bukan akhir rangkaian constructivist dari teori constructivisme. Constructivism radikal secara penuh memeluk tiga prinsip yang pertama epistemologis, yaitu didapatnya pengetahuan suatu proses adaptip yang diakibatkan oleh kesadaran aktif individu, menyumbangkan suatu pikiran yang didasarkan, tak satupun  pikiran yang mencerminkan kenyataan eksternal. Sebagai tambahan, ada suatu pergerakan sekarang dimana constructivisme radikal lebih secara penuh menerima epistemological ajaran yang keempat, begitu, mengenali interaksi sosial sebagai sumber pengetahuan ( lihat Larochelle, Bednarz,& Garnisun, 1998). epistemological [yang] Tertentu ini emphases yang didorong kearah melukiskan prinsip yang memelihara alam[i] pengetahuan [yang] yang internal dan gagasan di mana, [selagi/sedang] suatu kenyataan eksternal mungkin hadir, adalah tidak dapat tahu kepada individu [itu] ( von Glasersfeld, 1998, 1996). Kenyataan adalah tidak dapat tahu karena pengalaman [kita/kami] dengan format eksternal ditengahi oleh pikiran

 

alam[i] pengetahuan [yang] Yang adaptip menggarisbawahi pengetahuan itu bukanlah sasaran " kebenaran;" itu adalah, pengetahuan internal tidak [tanding/ temu] kenyataan eksternal, tetapi lebih adalah suatu model pengalaman sehat ( von Glasersfeld, 1995). model [yang] Sehat ini diciptakan di dalam perorangan, mempengaruhi dengan konteks di dalam mana suatu aktivitas berpengalaman, dan sehubungan dengan pemenuhan gol tertentu . Begitu, menurut Staver ( 1995), " pengetahuan adalah pengetahuan [menyangkut] knuwer, bukan pengetahuan [menyangkut] yang eksternal dunia; meningkat;kan alat-alat pengetahuan [yang] meningkat;kan kelangsungan hidup nya atau di (dalam) m, um mt bertanding, suatu dunia eksternal" ( p. 1126).

 

 Suatu evaluasi [dari;ttg] constructivism radikal mengakibatkan constructivism radikal yang sedang dipertimbangkan a " [yang] kuat" format constructivism, [seperti/ketika] [itu] secara penuh memeluk sebanyak tiga constructivist epistemological ajaran dan sedikitnya secara parsial memeluk yang keempat. Itu adalah, constructivism radikal adalah vvith terkait [adalah]  konstruksi struktur mental, posisi teori constructivists,~ dan konstruksi [dari;ttg] maksud/arti pribadi. Dalam hal ini, constructivism radikal melibatkan suatu derajat tingkat konstruksi [yang] lebih besar dibanding mengerjakan teori constructivism, menyertakan dua wahana konstruksi, maksud/arti dan struktur, dibanding/bukannya hanya satu, struktur

 

Suatu contoh [dari;ttg] radikal penekanan constructivism's pada [atas] kedua-duanya maksud/arti dan struktur dapat dilihat di seorang siswa [yang] belajar ke masalah memecahkan. Siswa boleh jadi diunjukkan ke suatu masalah yang memecahkan heuristik, seperti IDEAL. Siswa, melalui/sampai saling berinteraksi dengan heuristik YANG IDEAL, akan datang [bagi/kepada] suatu pemahaman [yang] pribadi [menyangkut] berbagai langkah-langkah IDEAL. Pemahaman ini [menyangkut] berbagai langkah-langkah tidak boleh memenuhi buku teks atau guru pemahaman, tetapi pemahaman akan secara internal padu dan akan bisa dipertimbangkan kepada siswa [itu]. Sebagai tambahan, siswa, di (dalam) menerapkan heuristik YANG IDEAL, tidak akan sedang mencari-cari a " benar" solusi masalah, [seperti/ketika] ditentukan oleh buku teks atau guru, tetapi lebih akan mencari-cari suatu solusi masalah sehat yang bekerja. Fokus [dari;ttg] constructivism radikal, dan contoh ini, menjadi pemahaman [yang] pribadi siswa dan model mental [yang] sehat nya [menyangkut] masalah [yang] memecahkan proses.

 

Constructivism sosial. Constructivism sosial berada di suatu tempat antar[a] transmisi [dari;ttg] kenyataan bisa mengetahui dari  teori constructivists, dan konstruksi suatu kenyataan [yang] padu dan pribadi [menyangkut] yang radikal constructivists. Constructivism sosial, tidak sama dengan teori dan constructivism radikal, menekankan semua sebanyak empat dari epistemological ajaran [yang] tersebut. epistemological [yang] Tertentu ini emphases yang didorong kearah delining prinsip yang memelihara alam[i] sosial pengetahuan, dan kepercayaan bahwa pengetahuan menjadi hasil pemakaian bahasa dan interaksi sosial, dan, begitu, adalah suatu bersama, dibanding/bukannya perorangan, pengalaman ( Yrawatt& Floden, 1994). Sebagai tambahan, sosial ini iateraction selalu terjadi di dalam suatu konteks kultur sosial, menghasilkan pengetahuan yang harus suatu waktu spesifik dan tempat (( a-'.,en 1995; Vygotsky, 1978). Posisi ini memberikan contoh oleh Bakhtim ( 1984), " kebenaran tidaklah untuk;menjadi ditemukan di dalam kepala dari suatu orang individu, [itu] dilahirkan antar[a] orang-orang [yang] secara bersama mencari-cari kebenaran, sedang dalam proses interaksi dialogic mereka" ( p. 110). Kebenaran, dalam hal ini, bukan kenyataan sasaran dari  teori constructivists maupun experiential kenyataan dari  constructivist radikal, tetapi lebih adalah suatu [yang] dibangun dan kebenaran disetujui sebagai hasil " co-participation di (dalam) praktek budaya" ( Cobb& Yackel 1996, p. 37).

 

 

constructivism Radikal, sosial constructivism akan dipertimbangkan a " [yang] kuat" format constructivism, menekankan semua sebanyak empat dari epistemological ajaran. Bagaimanapun, sosial cunstructivists biasanya downplay [adalah]  konstruksi mental pengetahuan ( [yang] bukan sebab sosial constructivists tidak percaya akan konstruksi mental tetapi sebab [itu] dilihat [ketika;seperti] secara relatif hal-hal yang sepele!) dan menekankan co-construction maksud/arti di dalam suatu aktivitas sosial. Dalam hal ini, constructivism sosial jadilah lebih terkait dengan maksud/arti dibanding struktur.

 

Berkelanjutan contoh dari  siswa [yang] belajar ke masalah memecahkan, siswa boleh lagi diperkenalkan kepada strategi YANG IDEAL [itu]. Di dalam suatu sosial constructivist perspektif, strategi YANG IDEAL akan berpengalaman secara sosial, melalui/sampai teacher-student interaksi, koperasi [yang] belajar kelompok, atau diskusi kelas, Strategi akan diselidiki secara sosial, anggota kelompok itu seperti (itu)  dan guru merundingkan aplikasi dan maksud/arti dari tiap langkah. [Seperti/Ketika] dengan constructivist perspektif yang radikal, siswa akan mencapai suatu pemahaman [yang] pribadi [menyangkut] langkah-langkah YANG IDEAL; bagaimanapun, pemahaman [yang] pribadi ini akan ditengahi oleh lingkungan pergaulan sosial dari  kelas. Sebagai tambahan, pemahaman [yang] pribadi ini tidak akan di/terukur melawan terhadap buku teks atau guru, maupun akan  aplikasi [menyangkut] strategi merancang untuk mencapai " yang benar" solusi masalah; melainkan, pemahaman akan di/terukur seperti lekat [yang] sosial dan pribadi nya dan kemampuan nya untuk menghasilkan solusi sehat. Begitu, fokus sosial constructivism, dan contoh ini, adalah pada [atas] membagi bersama sosial mengalami dan negosiasi maksud/arti sosial.

 

Constructivist Ilmu mendidik

 Teori constructivists menekankan konstruksi mental kenyataan akurat. radikal Constructivists menekankan konstruksi suatu experiential kenyataan padu. Sosial constructivists menekankan konstruksi dari suatu kenyataan disetujui, secara sosial dibangun. Ada di sana tinggal untuk ilmu mendidik umum?

 Constructivist ilmu mendidik, mata rantai antar[a] teori dan praktek, menderita penyakit luas tentang  tiang penyokong teoritis nya . Banyak ahli teori dan praktisi ( Anak sungai d: 13ruukN, 199;; Urisculi, 191)4; Jumswia, i ha vu menghasilkan constructivist ilmu mendidik dengan suatu array hasil. [Selagi/Sedang] ilmu mendidik ini berbagi satu set prinsip disain inti, prinsip yang sekeliling [tuju/ cenderung] untuk bertukar-tukar sangat. constructivist konsensus praktis dan teoritis Yang umum, bagaimanapun, ke seberang semua tiga jenis constructivism, menunjukkan bahwa delapan faktor adalah penting di (dalam) constmctivist ilmu mendidik

 

1993; Larochelle, Bednarz,& Garnisun, 1998; Steft'E& Angin ribut, 1995). Haruslah dicatat, meskipun [demikian], [sebelum/di depan] diskusi [dari;ttg] prinsip ini mulai, yang para  prinsip ini   tidaklah semata-mata constructivist secara alami. Tentu saja, semua  prinsip ini  telah diusulkan oleh lain theories/theorists di (dalam) lain waktu. Apa [yang] buatan daftar ini  " constructivist" menjadi kumpulan [dari;ttg] prinsip [yang] spesifik ini dan basis/rationale untuk pemasukan mereka.

 Faktor Construcfivist [yang] Penting Ilmu mendidik

 Pelajaran perlu berlangsung di (dalam) asli dan dunia nyata lingkungan. Apakah bangunan penyajian kenyataan akurat, consensual maksud/arti di (dalam) aktivitas sosial, atau model kenyataan [yang] padu, pengalaman tertinggi. Pengalaman, kedua-duanya berorientasi sosial dan obyek mengorientasikan, adalah suatu katalisator konstruksi pengetahuan utama. Pengalaman menyediakan aktivitas atas mana pikiran beroperasi. Sebagai tambahan, konstruksi pengetahuan ditingkatkan ketika. pengalaman asli. Karena teori [itu] constructivist, pengalaman asli penting; sehingga individu dapat membangun suatu penyajian [yang] akurat " yang riil" dunia, tak satu  dunia diusahakan pun . Karena sosial dan radikal constructivists, pengalaman asli penting; sehingga individu boleh membangun struktur mental yang sehat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

 

Terbaru

Masukkan Email Anda

Archives

Info Web

Google PageRank Checker Powered by  MyPagerank.Net